back button

7 Penyebab Air Radiator Mobil Berkurang

Ditulis oleh : moservice,

14 Oct 2022

fbtwitterwhatsapp
7 Penyebab Air Radiator Mobil Berkurang

moservice.id – Agar dapat mendinginkan mesin, radiator sangat memerlukan cairan khusus yang disebut radiator coolant untuk membantu mengontrol suhu mesin. 

Lalu, apa yang terjadi bila cairan radiator berkurang bahkan habis? Tentu saja suhu mesin mobil akan meningkat dan membuatnya mengalami overheat.

Untuk itu, ada baiknya Anda mengetahui masalah apa yang sering terjadi pada air radiator.

Berikut ini berbagai penyebab berkurangnya air radiator pada mobil.

1. Water Pump Bocor

Water pump atau pompa air pada radiator berperan penting dalam mengatur sirkulasi air dalam mesin. 

Biasanya, penyebab air radiator mobil yang berkurang terjadi karena kebocoran pada pompa radiator.

Hal ini tentu akan membuat sirkulasi air radiator atau radiator coolant terganggu, sehingga  membuat mesin mobil cepat panas. 

2. Sirip Radiator Bermasalah

Selain terjadinya kebocoran pada water pump, kebocoran pada sirip radiator juga dapat menyebabkan berkurangnya volume air radiator. 

Akan tetapi, tidak seperti kebocoran pada water pump, kebocoran pada sirip radiator lebih sulit dipastikan. 

Oleh karena itu, pemilik mobil harus rutin mengecek bagian–bagian dari radiator apakah ada yang patah, sehingga membuat air radiator mobil terus berkurang.

3. Tutup Radiator Tidak Rapat 

Untuk menjaga agar air radiator tidak cepat berkurang, lubang pengisian air radiator harus ditutup rapat. 

Jika tidak ditutup dengan rapat, maka dapat dipastikan bahwa air radiator akan lebih cepat berkurang akibat penguapan yang terjadi. 

Untuk itu, pastikan bahwa karet pada bagian penutup dalam keadaan baik. Jika karet aus, maka perlu segera diganti dengan karet radiator yang baru. 

Baca juga: 8 Cara Menguras Air Radiator Mobil dengan Mudah

4. Selang Radiator Rusak

Penyebab berkurangnya air radiator mobil tanpa disadari juga bisa diakibatkan dari kerusakan selang radiator, sehingga menyebabkan kebocoran air radiator di dalam mesin mobil.

Biasanya, ada beberapa penyebab selang radiator bocor. Bila Anda melihat di bawah mobil ada tetesan atau bekas air, maka hal ini harus diperhatikan karena ini termasuk tanda-tanda kebocoran air radiator mobil.

Untuk mengatasi kebocoran air radiator, Anda bisa menambal titik kebocoran atau mengganti dengan selang radiator baru. 

5. Saluran Pembuangan Mampet

Masalah lain yang dapat menyebabkan air radiator berkurang dengan cepat adalah adanya masalah pada saluran pembuangan air, bisa karena bocor, mampet, ataupun kerusakan lainnya. 

Jika Anda tidak menemukan masalah pada bagian–bagian yang telah disebutkan, cobalah untuk memeriksa bagian bawah radiator, tepatnya bagian penutup dari saluran pembuangan. 

Pastikanlah bagian pembuangan tertutup dengan rapat agar tidak terjadi kebocoran. 

6. Kebocoran Kompresi Mesin Mobil

Kompresi mesin yang mengalami kebocoran juga bisa menyebabkan air radiator berkurang walaupun baru diisi.

Hal ini ditandai dengan adanya gelembung yang yang terus muncul karena ketika mesin mobil dinyalakan, ada yang membuka tutup radiator sehingga menyebabkan kompresi mesin menguap.

7. Thermostat Kotor

Thermostat berfungsi untuk melancarkan sirkulasi air pendingin radiator di dalam tangki. 

Bila komponen thermostat rusak ataupun kotor, hal ini tentu bisa menyebabkan coolant radiator menguap tanpa berhasil mendinginkan mesin.

Hal inilah yang membuat air radiator cepat habis tapi suhu mesin mobil tidak juga turun.

Bila Anda membutuhkan layanan service kendaraan, Anda bisa menggunakan layanan booking bengkel online dari Moservice.

Nikmati berbagai promo service kendaraan sekarang juga!

Moservice Logo

Situs Booking Service Kendaraan

Apa itu moservice.id?

Moservice.id adalah situs bagi pengendara mobil untuk pemesanan servis yang dilakukan secara daring persembahan dari Adira Finance. Moservice.id bekerjasama dengan lebih dari 1500 bengkel yang tersebar di wilayah Indonesia.

Butuh Bantuan?

(021) 3190 2000